oleh

Harga Minyak Mentah Kembali Melonjak

okezone.com – Harga minyak dunia kembali melonjak pada perdagangan Kamis (30/4/2020) waktu setempat. Hal ini dikarenakan beberapa produsen akan memangkas produksi dan juga sentimen dari ekonomi AS.

Melansir Reuters, Jakarta, Kamis (28/4/2020), di akhir bulan April, Brent berjangka untuk pengiriman Juni naik USD2,73, atau 12% menjadi USD25,27 per barel. Sementara minyak mentah US West Texas Intermediate (WTI) untuk Juni naik USD3,78, atau 25%, menjadi menetap di USD18,84.

Itu adalah penutupan tertinggi untuk Brent sejak 20 April dan WTI sejak 16 April.

Brent, patokan internasional, naik sekitar 11% pada April setelah jatuh lebih dari 65% selama tiga bulan sebelumnya. WTI, sementara itu, jatuh untuk bulan keempat berturut-turut, turun lebih dari 70% selama waktu itu, termasuk kerugian 8% pada bulan April.

Brent berjangka yang lebih aktif diperdagangkan untuk Juli, naik sekitar 9% menjadi USD26,48 per barel.

Volume dalam berjangka WTI di New York Mercantile Exchange mencapai sekitar 36 juta kontrak pada bulan April, yang menurut data Refinitiv sebagai yang kedua setelah rekor 40,9 juta bulan sebelumnya.

“Harga minyak terlihat sangat konstruktif karena selama satu atau dua bulan ke depan, pasokan akan memenuhi permintaan,” kata Edward Moya, analis pasar senior di OANDA di New York, mencatat kekhawatiran kelebihan pasokan secara perlahan mereda dengan aliran berita utama penurunan produksi minyak mentah.

Permintaan bahan bakar di seluruh dunia merosot sekitar 30% pada bulan April. Bahkan setelah produsen minyak utama yang dipimpin oleh Arab Saudi sepakat untuk memangkas produksi hampir 10 juta barel per hari (bph), minyak mentah AS ditutup pada 20 April di rekor terendah di wilayah negatif.

Produsen minyak terbesar di Eropa Barat, Norwegia, mengatakan akan menurunkan produksi dari Juni hingga Desember, memangkas produksi untuk pertama kalinya dalam 18 tahun karena bergabung dengan upaya produsen utama lainnya untuk mendukung harga dan mengurangi kelebihan pasokan.

Royal Dutch Shell Plc (RDSa.L), sementara itu, mengumumkan pemotongan dividen pertama sejak Perang Dunia Kedua.

Perusahaan minyak dan gas AS ConocoPhillips (COP.N) mengatakan akan secara tajam mengurangi produksi minyak dalam beberapa minggu mendatang, bertujuan untuk menutup 35% dari total output pada Juni.

Produsen gas Rusia Novatek PAO (NVTK.MM) mengatakan pihaknya berencana untuk memotong pengeluaran modal hingga seperlima tahun ini, terutama untuk mengembangkan proyek minyaknya, seorang manajer perusahaan mengatakan pada hari Kamis.

Persediaan minyak mentah AS tumbuh 9 juta barel pekan lalu menjadi 527,6 juta barel, data Administrasi Informasi Energi menunjukkan, di bawah perkiraan kenaikan analis 10,6 juta barel dalam jajak pendapat Reuters.

Masalah penyimpanan, bagaimanapun, terus membebani dengan Badan Energi Internasional mengatakan kapasitas global bisa memuncak pada pertengahan Juni.

Presiden AS Donald Trump mengatakan pemerintahannya akan segera merilis rencana untuk membantu perusahaan-perusahaan minyak AS.

Sembilan perusahaan termasuk Chevron Corp (CVX.N) dan Exxon Mobil Corp (XOM.N) telah sepakat untuk menyewa ruang untuk menyimpan 23 juta barel minyak mentah di cadangan minyak darurat A.S.

News Feed